Rabu, 16 Januari 2013

JANGANLAH MENJADI MUNAFIK YANG HANYA PANDAI MENYUSUN KALIMAT YANG INDAH TETAPI TIDAK MELAKUKANNYA


JANGANLAH MENJADI MUNAFIK YANG HANYA PANDAI MENYUSUN KALIMAT YANG INDAH TETAPI TIDAK MELAKUKANNYA

by Penjaga Kitabullah on Wednesday, October 24, 2012 at 10:07am ·
JANGANLAH MENJADI MUNAFIK YANG HANYA PANDAI MENYUSUN KALIMAT YANG INDAH TETAPI TIDAK MELAKUKANNYA

Sebuah nasehat :

HIDUP DI DUNIA INI TERLALU PENDEK, SEMENTARA JANJI ALLAH AKAN KEHIDUPAN KEDUA SETELAH MANUSIA DIBANGKITKAN ADALAH JANJI YANG PASTI BENAR.

Maka perbaikilah ketakwaan dan akhlak kalian, dan hematlah di dalam berbicara dan berfikir. 

سنن ابن ماجه ٥٠: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الدِّمَشْقِيُّ وَهَارُونُ بْنُ إِسْحَقَ قَالَا حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي فُدَيْكٍ عَنْ سَلَمَةَ بْنِ وَرْدَانَ عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ تَرَكَ الْكَذِبَ وَهُوَ بَاطِلٌ بُنِيَ لَهُ قَصْرٌ فِي رَبَضِ الْجَنَّةِ وَمَنْ تَرَكَ الْمِرَاءَ وَهُوَ مُحِقٌّ بُنِيَ لَهُ فِي وَسَطِهَا وَمَنْ حَسَّنَ خُلُقَةُ بُنِيَ لَهُ فِي أَعْلَاهَا
Sunan Ibnu Majah 50: 
Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: " Barangsiapa meninggalkan dusta, sementara dia bathil, maka akan dibangunkan baginya istana di tepian surga. Barangsiapa meninggalkan debat meskipun ia benar, maka akan dibangunkan baginya istana di tengah surga. Barangsiapa memperbaiki akhlaknya maka baginya akan dibangunkan istana di surga yang paling tinggi."


Jangan biarkan pikiran dan mulut kita menyampaikan hal-hal yang tidak berguna begitu bebas dan tidak bersumber dari kebenaran yang telah diajarkan oleh Allah melalui Rasulnya. Lebih seringlah mengucapkan sesuatu berdasarkan Firman Allah dan Sunnah Rasulullah.

صحيح البخاري ٦٧٣٥: حَدَّثَنَا آدَمُ بْنُ أَبِي إِيَاسٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ أَخْبَرَنَا عَمْرُو بْنُ مُرَّةَ سَمِعْتُ مُرَّةَ الْهَمْدَانِيَّ يَقُولُ قَالَ عَبْدُ اللَّهِإِنَّ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللَّهِ وَأَحْسَنَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَرَّ الْأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَ{ إِنَّ مَا تُوعَدُونَ لَآتٍ وَمَا أَنْتُمْ بِمُعْجِزِينَ }
Shahih Bukhari 6735: 
Abdullah berkata, "Sebaik-baik pembicaraan adalah kitabullah dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam, dan seburuk-buruk perbuatan adalah perkara baru, " kemudian beliau mengutip ayat: '(Apa yang dijanjikan untuk kalian pasti akan datang) ' (Qs. Al an'aam: 134).


DAN YANG PALING PENTING LAKUKANLAH APA YANG ANDA KATAKAN, KARENA SEMUA ITU AKAN DIMINTA PERTANGGUNG JAWABANNYA OLEH ALLAH

QS 48:6

وَيُعَذِّبَ الْمُنَافِقِينَ وَالْمُنَافِقَاتِ وَالْمُشْرِكِينَ وَالْمُشْرِكَاتِ الظَّانِّينَ بِاللَّهِ ظَنَّ السَّوْءِ ۚ عَلَيْهِمْ دَائِرَةُ السَّوْءِ ۖ وَغَضِبَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ وَلَعَنَهُمْ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَهَنَّمَ ۖ وَسَاءَتْ مَصِيرًا [٤٨:٦]
dan supaya Dia mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang musyrik laki-laki dan perempuan yang mereka itu berprasangka buruk terhadap Allah. Mereka akan mendapat giliran (kebinasaan) yang amat buruk dan Allah memurkai dan mengutuk mereka serta menyediakan bagi mereka neraka Jahannam. Dan (neraka Jahannam) itulah sejahat-jahat tempat kembali.
﴿٦﴾


JANGANLAH ANDA MENYURUH ORRANG LAIN DENGAN KALIMAT-KALIMAT YANG INDAH DAN PUITIS YANG BEGITU MENYENTUH KALBU, SEMENTARA ANDA SEBENARNYA HANYALAH BERKATA-KATA DAN TIDAK MELAKUKANNYA

Shahih Bukhari 3027: 

صحيح البخاري ٣٠٢٧: حَدَّثَنَا عَلِيٌّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ أَبِي وَائِلٍ قَالَ قِيلَ لِأُسَامَةَلَوْ أَتَيْتَ فُلَانًا فَكَلَّمْتَهُ قَالَ إِنَّكُمْ لَتُرَوْنَ أَنِّي لَا أُكَلِّمُهُ إِلَّا أُسْمِعُكُمْ إِنِّي أُكَلِّمُهُ فِي السِّرِّ دُونَ أَنْ أَفْتَحَ بَابًا لَا أَكُونُ أَوَّلَ مَنْ فَتَحَهُ وَلَا أَقُولُ لِرَجُلٍ أَنْ كَانَ عَلَيَّ أَمِيرًا إِنَّهُ خَيْرُ النَّاسِ بَعْدَ شَيْءٍ سَمِعْتُهُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالُوا وَمَا سَمِعْتَهُ يَقُولُ قَالَ سَمِعْتُهُ يَقُولُ يُجَاءُ بِالرَّجُلِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَيُلْقَى فِي النَّارِ فَتَنْدَلِقُ أَقْتَابُهُ فِي النَّارِ فَيَدُورُ كَمَا يَدُورُ الْحِمَارُ بِرَحَاهُ فَيَجْتَمِعُ أَهْلُ النَّارِ عَلَيْهِ فَيَقُولُونَ أَيْ فُلَانُ مَا شَأْنُكَ أَلَيْسَ كُنْتَ تَأْمُرُنَا بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَانَا عَنْ الْمُنْكَرِ قَالَ كُنْتُ آمُرُكُمْ بِالْمَعْرُوفِ وَلَا آتِيهِ وَأَنْهَاكُمْ عَنْ الْمُنْكَرِ وَآتِيهِرَوَاهُ غُنْدَرٌ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: Pada hari qiyamat akan dihadirkan seseorang yang kemudian dia dilempar ke dalam neraka, isi perutnya keluar dan terburai hingga dia berputar-putar bagaikan seekor keledai yang berputar-putar menarik mesin gilingnya. 
Maka penduduk neraka berkumpul mengelilinginya seraya berkata; "Wahai fulan, apa yang terjadi denganmu?. Bukankah kamu dahulu orang yang memerintahkan kami berbuat ma'ruf dan melarang kami berbuat munkar?". 
Orang itu berkata; "Aku memang memerintahkan kalian agar berbuat ma'ruf tapi aku sendiri tidak melaksanakannya dan melarang kalian berbuat munkar, namun malah aku mengerjakannya". Ghundar meriwayatkannya dari Syu'bah dari Al A'masy.

Catatan "

Apa yang saya tuliskan hanyalah sebuah nasehat, untuk anda semuanya dan juga untuk diri saya sendiri. Gambar yang saya gunakan diatas adalah foto seorang nabi palsu Mirza Ghulam Ahmad pendiri Ahmadiyah.



Baca juga ulasan saya berikut ini

WAHAI MANUSIA TAKUTLAH AKAN NERAKA

PESAN SAYA KHUSUS KEPADA SAUDARAKU UMAT ISLAM

DAFTAR NOTE & DAFTAR GAMBAR PENJAGA KITABULLAH
Like ·  ·  · Promote · 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar